Kamis, 15 Agustus 2013



OSMOREGULASI  DANEKSRESI

MAKALAH FISIOLOGI HEWAN
OSMOREGULASI DAN EKSRESI



DISUSUN OLEH :
     FIRSA ALFIANDRI  (V0B012002)
DOSEN PENGAMPU :Asep Agus Sulaeman,S.Si.MT



PROGRAM STUDI BIOLOGI
AKADEMI KOMUNITAS LABTEC SEDEC
P4TK IPA BANDUNG
2013

BAB I
PENDAHULUAN

A.    LATAR BELAKANG
Setiap hari tubuh organisme menghasilkan kotoran dan zat-zat sisa dari berbagai proses tubuh. Agar tubuh kita tetap sehat dan terbebas dari penyakit, maka kotoran dan zat-zat sisa dalam tubuh kita harus dibuang melalui alat-alat ekskresi.
Alat eksresi pada masing-masing mahluk hidup berbeda-beda. Tubuh hewan 60 sampai 95 persen tubuhnya terdiri dari air yang tersebar dalam cairan intrasel dan ekstrasel dan sewaktu-waktu konsentrasi cairannya tersebut bisa berubah, maka keseimbangan harus dipertahankan oleh hewan melalui mekanisme  yang disebut dengan OSMOREGULASI (proses untuk menjaga keseimbangan antara  jumlah air dan zat terlarut yang ada dalam tubuh hewan).
Secara umum proses osmoregulasi adalah upaya atau kemampuan untuk mengontrol keseimbangan air dan ion antara di dalam tubuh dan lingkungannya melalui mekanisme pengaturan tekanan osmose. Proses osmoregulasi diperlukan karena adanya perbedaan konsentrasi cairan tubuh dengan lingkungan disekitarnya. Jika sebuah sel menerima terlalu banyak air maka ia akan meletus, begitu pula sebaliknya, jika terlalu sedikit air, maka sel akan mengerut dan mati. Osmoregulasi juga berfungsi ganda sebagai sarana untuk membuang zat-zat yang tidak diperlukan oleh sel atau organisme hidup.
                                                        
B.     TUJUAN
1.      Mempelajari  system ekresi pada manusia
2.      Mengetahui system  ekresi pada hewan
3.      Mempelajari Osmoregulasi pada hewan






BAB II
PEMBAHASAN
A.    Sistem ekresi
1.      Pengertian Sistem Ekresi
Sistem ekresi adalah proses pengeluaran zat-zat sisa hasil metabolisme yang sudah tidak digunakan lagi oleh tubuh. seperti CO2, H2O, NH3, zat warna empedu dan asam urat.Zat hasil metabolisme yang tidak diperlukan oleh tubuh akan dikeluarkan melalui alat ekskresi. Alat ekskresi yang dimiliki oleh makhluk hidup berbeda-beda.Semakin tinggi tingkatan mahluk hidup, semakin kompleks alat ekskresinya.

2.      Istilah dalam Sistem ekskresi
      a. Defekasi : yaitu proses pengeluaran sisa pencernaan makanan yang disebut feses. Zat yang dikeluarkan belum pernah mengalami metabolisme di dalam jaringan.Zat yang dikeluarkan meliputi zat yang tidak diserap usus sel epitel, usus yang rusak dan mikroba usus.
      b. Ekskresi : yaitu pengeluaran zat sampah sisa metabolisme yang tidak berguna lagi bagi tubuh.
      c.Sekresi : yaitu pengeluaran getah oleh kelenjar pencernaan ke dalam saluran pencernaan. Getah yang dikeluarkan masih berguna bagi tubuh dan umumnya mengandun genzim.
      d.Eliminasi : yaitu proses pengeluaran zat dari rongga tubuh, baik dari rongga yang kecil (saluran air mata) maupun dari rongga yang besar (usus).
3.      Fungsi Sistem Ekskresi
              a.  Membuang limbah yang tidak berguna dan beracun dari dalam tubuh
              b. Mengatur konsentrasi dan volume cairan tubuh (osmoregulasi)
              c. Mempertahankan temperatur tubuh dalam kisaran normal (termoregulasi)
              d. Homeostasis
      4.      Hasil sistem ekskresi
a. Zat cair yaitu berupa keringat, urine dan cairan empedu.
      b.Zat padat yaitu berupa feces.
      c. Gas berupa CO2.
      d.Uap air berupa H2O.
B.    Sistem Ekskresi Pada Hewan

1.SISTEM EKSKRESI PADA PISCES
Ikan merupakan vertebrata yang hidup di air sehingga zat sisa metabolismenya berupa cairan.Alat pengeluaran pada ikan adalah sepasang ginjal yang berbentuk memanjang dan berwarna coklat. Pada ikan bertulang sejati (misal: ikan mas), saluran ginjal dan saluran kelamin bermuara di satu tempat yang disebut lubang urogenital yang terletak di belakang anus. Sebagian ikan bertulang rawan memiliki kelenjar pada permukaan kulitnya. Kelenjar tersebut berfungsi untuk menghasilkan lendir untuk melicinkan tubuh ikan sehingga memudahkan gerakan ikan di dalam air
Alat pengeluaran ikan terdiri dari Insang yang mengeluarkan CO2 dan H2O, Kulit ; kelenjar kulitnya mengeluarkan lendir sehingga tubuhnya licin untuk memudahkan gerak di dalam air.,Sepasang ginjal (sebagian besar) yang mengeluarkan urine.dua tipe ginjal pada ikan, yaitu;
1.      Pronefros, Ginjal pronefros adalah yang paling primitif, meski terdapat pada perkembangan
embrional sebagian besar ikan, tetapi saat dewasa tidak fungsional, fungsinya akan
digantikan oleh mesonephros. Perkecualian pada ikan‘hagfish’(Myxine) dan lamprey.
2.      Mesonefros, Ginjal ikan bertipe mesonefros, berfungsi seperti opistonefros pada embrio emniota.
Keduanya mirip, perbedaan prinsip adalah kaitannya dengan sistem peredaran darah, tingkatkompleksitas, dan pada efisiensinya.Jumlah glomerulus ikan air tawar lebih banyak dan diameternya lebih besar dibandingkan dengan ikan laut.Ikan beradaptasi terhadap lingkungannya dengan cara khusus. Terdapat perbedaan adaptasi antara ikan air laut dan ikan air tawar dalam proses eksresi. Keduanya memiliki cara yang berlawanan dalam mempertahankan keseimbangan kadar garam di dalam tubuhnya.Mekanisme eksresi ikan air tawar berbeda dengan ikan air laut.Ikan air tawar mengeksreksi ammonia dan aktif menyerap ion anorganik melalui insang serta mengeluarkan urine dalam jumlah besar.Sebalknya pada air laut mengeksresksikan sampah nitrogen berupa trimetilamin oksida (TMO), mengekresikan ion-ion lewat insang dan mengeluarkan urine sedikit.


2.  SISTEM EKSRESI PADA MAMALIA
Sistem Ekskresi pada mamalia hampir sama dengan manusia tetapi sedikit berbeda karena mamalia dipengaruhi/disebabkan oleh lingkungan tempat tinggalnya. Paru-paru mamalia mempunyai permukaan ber spon (spongy texture) dan dipenuhi liang epitelium dengan itu mempunyai luas permukaan per isipadu yang lebih luas berbanding luas permukaan paru-paru.. Paru-paru terletak di dalam rongga dada (thoracic cavity), dilindungi oleh struktur bertulang tulang selangka dan diselaputi karung dwi dinding dikenali sebagai pleura. Lapisan karung dalam melekat pada permukaan luar paru-paru dan lapisan karung luar melekat pada dinding rongga dada. Kedua lapisan ini dipisahkan oleh lapisan udara yang dikenali sebagai rongga pleural yang berisi cecair pleural ini membenarkan lapisan luar dan dalam berselisih sesama sendiri, dan menghalang ia daripada terpisah dengan mudah.

3. SISTEM EKSKRESI PADA AMFIBI
Saluran ekskresi pada katak yaitu ginjal, paru-paru,dan kulit. Saluran ekskresi pada katak jantan & betina memiliki perbedaan, pada katak jantan saluran kelamin & saluran urin bersatu dengan ginjal, sedangkan pada katak betina kedua saluran itu terpisah.Walaupun begitu alat lainnya bermuara pada satu saluran dan lubang pengeluaran yang disebut kloaka.
4. SISTEM EKSKRESI PADA REPTIL
Sistem ekskresi pada reptil berupa ginjal, paru-paru,kulit dan kloaka. Kloaka merupakan satu-satunya lubang untuk mengeluarkan zat-zat hasil metabolisme.Reptil yang hidup di darat sisa hasil metabolismenya berupa asam urat yang dikeluarkan dalam bentuk bahan setengah padat berwarna putih.

5. SISTEM EKSKRESI PADA CACING TANAH
Cacing tanah memiliki alat pengeluaran berupa anus, kulit, dan nefridia. Anus berfungsi mengeluarkan sisa-sisa makanan hasil proses pencernaan. Kulit berfungsi untuk melepaskan karbon dioksida sebagai hasil dari proses oksidasi dan nefridia berfungsi dalam pembuangan zat sisa metabolisme yang berbentuk cair. Nefridia memiliki pangkal berupa corong bersilia yang disebut nefrostom.Nefrostom berupa pembuluh panjang yang tergulung di dalam segmen tubuh.Ujung pembuluh ini membesar membentuk gelembung yang membuka ke area luar melalui lubang - lubang kecil yang disebut nefridiofor.Cairan tubuh ditarik ke corong nefrostom masuk nefridia oleh gerakan otot dan gerakan silia. Saat cairan tubuh mengalir lewat celah panjang nefrida, bahan - bahan yang berguna seperti molekul makanan, air, dan ion akan diambil oleh sel - sel tertentu dari nefridia. Bahan-bahan tersebut selanjutnya akan menembus pembuluh kapiler dan disirkulasikan kembali. Zat sisa metabolisme berupa nitrogen dan sedikit air yang tersisa di dalam nefridia kadang diekskresikan keluar.

6.SISTEM EKSKRESI PADA CACING PIPIH
Cacing pipih mempunyai organ nefridium yang disebut sebagai protonefridium.Protonefridium tersusun dari tabung dengan ujung membesar mengandung silia. Di dalam protonefridium terdapat sel api yang dilengkapi dengan silia. Tiap sel api mempunyai beberapa flagela yang gerakannya seperti gerakan api lilin. Air dan beberapa zat sisa ditarik ke dalam sel api. Gerakan flagela juga berfungsi mengatur arus dan menggerakan air ke sel api pada sepanjang saluran ekskresi. Pada tempat tertentu, saluran bercabang menjadi pembuluh ekskresi yang terbuka sebagai lubang di permukaan tubuh (nefridiofora).Air dikeluarkan lewat lubang nefridiofora ini.Sebagian besar sisa nitrogen tidak masuk dalam saluran ekskresi.Sisa nitrogen lewat dari sel ke sistem pencernaan dan diekskresikan lewat mulut.Beberapa zat sisa berdifusi secara langsung dari sel ke air.
7. SISTEM EKSKRESI PADA  MOLLUSKA
molluska mempunyai organ nefridium yang disebut metanefridium, setiap segmen dalam tubuhnya mengandung sepasang metanefridium, kecuali pada tiga segmen pertama dan terakhir.
Metanefridium memiliki dua lubang. Lubang yang pertama berupa corong, disebut nefrostom(di bagian anterior) dan terletak pada segmen yang lain. Nefrostom bersilia dan bermuara di rongga tubuh (pseudoselom). Rongga tubuh ini berfungsi sebagai sistem pencernaan. Corong (nefrostom) akan berlanjut pada saluran yang berliku-liku pada segmen berikutnya.

Bagian akhir dari saluran yang berliku-liku ini akan membesar seperti gelembung. Kemudian gelembung ini akan bermuara ke bagian luar tubuh melalui pori yang merupakan lubang (corong) yang kedua, disebut nefridiofor. Cairan tubuh ditarik ke corong nefrostom masuk ke nefridium oleh gerakan silia dan otot. Saat cairan tubuh mengalir lewat celah panjang nefridium, bahan-bahan yang berguna seperti air, molekul makanan, dan ion akan diambil oleh sel-sel tertentu dari tabung. Bahan-bahan ini lalu menembus sekitar kapiler dan disirkulasikan lagi.Sampah nitrogen dan sedikit air tersisa di nefridium dan diekskresikan keluar.Metanefridium berlaku seperti penyaring yang menggerakkan sampah dan mengembalikan substansi yang berguna ke sistem sirkulasi.
8.ALAT EKSKRESI PADA BELALANG (INSEKTA)
Alat pengeluaran pada serangga dinamakan buluh malpighi yang merupakan pembuluh - pembuluh halus berwarna putih kekuning kuningan yang terletak diantara usus tengah dan usus belakang. Buluh malpighi bermuara ke dalam usus. Buluh malpighi merupakan alat pengeluaran yang berfungsi seperti ginjal. Serangga juga mempunyai sistem trakea untuk mengeluarkan zat sisa hasil proses oksidasi berupa karbon dioksida. Sistem trakea ini berfungsi seperti paru - paru.Nitrogen merupakan zat sisa metabolisme yang sebagian digunakan kembali dalam pembuatan zat kitin.Nitrogen yang sebagian lagi dibuang dalam bentuk asam urat kering Belalang tidak dapat mengekskresikan amonia dan harus memelihara konsentrasi air di dalam tubuhnya.Amonia yang diproduksinya diubah menjadi bahan yang kurang toksik yang disebut asam urat. Asam urat berbentuk kristal yang tidak larut.

9.SISTEM EKSKRESI PADA PROTOZOA (Hewan bersel satu)
Protozoa tidak memiliki organ pengeluaran khusus sehingga zat sisa metabolismenya dikeluarkan melalui rongga berdenyut (vakuola kontraktil) atau melalui kulit secara difusi dan osmosis

11. SISTEM EKSKRESI PADA BURUNG
Alat pengeluaran pada burung berupa pari-pari, hati, ginjal, dan kulit.aluran ginjal, saluran kelamin, dan saluran pencernaan bermuara pada sebuha lubang yang disebut kloaka.Burung menghasilkan kelenjar minyak yang terdapat pada ujung ekornya.kelenjar ini menghasilkan minyak untuk membasahi bulu-bulunya





C.    Osmoregulasi

1. Pengertian Osmoregulasi
Secara umum proses osmoregulasi adalah upaya atau kemampuan  untuk mengontrol keseimbangan air dan ion antara di dalam tubuh dan lingkungannya melalui mekanisme pengaturan tekanan osmose. Proses osmoregulasi diperlukan karena adanya perbedaan konsentrasi cairan tubuh dengan lingkungan disekitarnya. Jika sebuah sel menerima terlalu banyak air maka ia akan meletus, begitu pula sebaliknya, jika terlalu sedikit air, maka sel akan mengerut dan mati. Osmoregulasi juga berfungsi ganda sebagai sarana untuk membuang zat-zat yang tidak diperlukan oleh sel atau organisme hidup.
Hal ini penting dilakukan terutama oleh organisme perairan karena :
1. Harus terjadi keseimbangan antara substansi tubuh dan lingkungan.
2. Membran sel yang merupakan tempat lewatnya beberapa substansi yang bergerak cepat.
3.Adanya perbedaan tekanan osmose antara cairan tubuh dan lingkungan.
Dalam proses inti osmoregulasi, terjadi suatu peristiwa osmosis, dimana perpindahan cairan yang encer ke cairan yang pekat shingga akan tercipta suatu kondisi konsentrasi yang sama dan  disebut dengan  isotonis. Isotonis adalah dua macam larutan yang mempunyai tekanan osmotik sama (isoosmotik) Pada kondisi Osmoregulasi: isotonis adalah tekanan osmotik dua macam cairan misal: tekanan osmotik antara cairan tubuh dan air laut (lingkungan hidup hewan).
Dalam keadaan normal (osmosis), cairan akan mengalir dari cairan yang encer menuju cairan yang pekat. Agar tidak mengalir dari cairan yang encer ke cairan yang pekat, maka diberikan tekanan dengan besaran tertentu, dan tekanan ini disebut dengan tekanan osmotic larutan (besarnya tekanan yang diperlukan untuk mencegah aliran cairan encer ke bagian pekat).
Tekanan osmotic sama dengan konsentrasi osmotic, sehingga apabila tekanan osmotic tinggi, maka larutankonsentrasi osmotic juga akan tinggi. Sehingga akan diperoleh larutan yang Hiperosmotik (larutan yang mempunyai konsentrasi osmotik lebih tinggi daripada larutan yang lain) dan larutan yang Hipoosmotik (larutan yang memiliki konsentrasi osmotik lebih rendah daripada larutan lainnya.)
Untuk organisme akuatik, proses tersebut digunakan sebagai langkah untuk menyeimbangkan tekanan osmose antara substansi dalam tubuhnya dengan lingkungan melalui sel yang permeabel. Dengan demikian, semakin jauh perbedaan tekanan osmotik antara tubuh dan lingkungan, semakin banyak energi metabolisme yang dibutuhkan untuk mmelakukan osmoregulasi sebagai upaya adaptasi, hingga batas toleransi yang dimilikinya.Oleh karena itu, pengetahuan tentang osmoregulasi sangat penting dalam mengelola kualitas air media pemeliharaan, terutama salinitas.Hal ini karena dalam osmoregulasi, proses regulasi terjadi melalui konsentrasi ion dan air di dalam tubuh dengan kondisi dalam lingkungan hidupnya.
Regulasi ion dan air pada ikan terjadi hipertonik, hipotonik atau isotonik tergantung pada perbedaan (lebih tinggi, lebih rendah atau sama) konsentrasi cairan tubuh dengan konsentrasi media1,2. Perbedaan tersebut dapat dijadikan sebagai strategi dalam menangani komposisi cairan ekstraselular dalam tubuh ikan2. Untuk ikan-ikan potadrom yang bersifat hiperosmotik terhadap lingkungannya dalam proses osmoregulasi, air bergerak ke dalam tubuh dan ion-ion keluar ke lingkungan dengan cara difusi. Keseimbangan cairan tubuhnya dapat terjadi dengan cara meminum sedikit air atau bahkan tidak minum sama sekali. Kelebihan air dalam tubuhnya dapat dikurangi dengan membuangnya dalam bentuk urin. Untuk ikan-ikan oseanodrom yang bersifat hipoosmotik terhadap lingkungannya, air mengalir secara osmose dari dalam tubuhnya melalui ginjal, insang dan kulit ke lingkungan, sedangkan ion-ion masuk ke dalam tubuhnya secara difusi1,2. Sedangkan untuk ikan-ikan eurihalin, memiliki kemampuan untuk dengan cepat menyeimbangkan tekanan osmotik dalam tubuhnya dengan media (isoosmotik), namun karana kondisi lingkungan perairan tidak selalu tetap, maka proses ormoregulasi seperti halnya ikan potadrom dan oseanodrom tetap terjadi

Ada 3 pola regulasi ion dan air yakni :
1. Regulasi Hipertonik atau Hiperosmotik, yaitu pengaturan aktif konsentrasi cairan tubuh yang lebih tinggi dari konsentrasi lingkungan, misalnya pada petadrom (Ikan air tawar), Mempertahankan konsentrasi cairan tubuhnya dengan mengurangi minum dan memperbayak urin.
2. Regulasi Hipotenik atau Hipoosmotik, yaitu pengaturan secara aktif konsentrasi cairan tubuh yang lebih rendah dari konsentrasi lingkungan, misalnya pada oseandrom (Ikan air laut), meperbanyak minum dan mengurangi volume urin.
3. Regulasi isotonik atau Isoosmotik, yaitu bila konsentrasi cairan tubuh sama dengan konsentrasi lingkungan, misalnya ikan yang hidup pada daerah estuari. Diadrom, melakukan aktivitas osmoregulasi seperti potadrom bila berada di air tawar dan seperti oseanodrom bila berada di air laut.


2. Kriteria Hewan Dalam Osmoregulasi
Hewan osmoregulator merupakan hewan yang mampu melakukan osmoregulasi dengan baik. Sedangkan Hewan Osmokonformer merupakan hewan yang tidak mampu mempertahankan tekanan osmotik, sehingga harus beradaptasi agar bertahan hidup dengan syarat perubahan lingkungan tidak besar  dan dalam kisaran toleransi.
Dalam lingkungan, tentunya akan menciptakan suatu kondisi yang mendukung dan ancaman bagi kelangsungan hidup hewan. Sehingga perlu mekanisme osmoregulasi, dan setiap hewan berbeda-beda dengan variasi yang sangat luas tergantung kemampuan dan jenis organ tubuh hewan dan  kondisi lingkungan hewan. Pada invertebrate laut disebut dengan hewan osmokonformer yaitu konsentrasi osmotik cairan tubuh sama dengan air laut dan terjadi keseimbangan osmotik cairan tubuh hewan dengan lingkungannya. Dan apabila tidak dalam kondisi keseimbangan ionik akan terjadi perbedaan komposisi ion yang menghasilkan gradien konsentrasi.
Cara hewan melakukan pengaturan konsentrasi ion yaitu dengan mensekresi atau menyerap ion secara aktif.
·  Pada ubur-ubur, ion SO42- dikeluarkan dari dalam tubuh untuk meningkatkan daya apungnya (buoyancy). SO42- merupakan ion yang relatif berat sehingga mengurangi konsentrasinya berarti  meningkatkan daya apung.
·Pada gurita,mempertahankan konsentrasi cairan tubuhnya tetap hiperosmotik.
·  Pada Krustasea mempertahankan kondisi hipoosmotik dalam cairan tubuhnya.
·  Sedangkan pada hewan dengan konsentrasi ion yang tidak diatur dengan cara khusus, terjadi melalui permukaan tubuh, insang, makanan yang ditelan, dan dengan menghasilkan zat sisa (misalnya urin).

3.Osmoregulasi ikan di air laut
Ikan laut hidup di lingkungan yang hipertonik ke jaringan dan cairan tubuh, sehingga cenderung kehilangan air melalui kulit dan insang, dan kebobolan garam. Untuk mengatasi hilangnya air, r ikan laut minum  'sebanyak mungkin. Dengan demikian berarti juga akanmeningkatkan kandungan garam dalam cairan tubuh. Fakta dehidrasi dapat dicegah oleh proses ini dan kelebihan garam harus dihilangkan. Karena ikan dipaksa oleh kondisi untuk mempertahankan osmotik air, volume urine kurang dari ikan air tawar.Tubuli ginjal dapat berfungsi sebagai penghalang air. Jumlah glomeruli ikan laut cenderung lebih sedikit dan bentuk yang lebih kecil daripada di ikan air tawar Sekitar 90% dari nitrogen limbah yang dapat dihapus melalui insang, sebagian besar dalam bentuk amonia dan sedikit urea. Namun, urine masih mengandung sedikit senyawa.

4.Osmoregulasi pada Hewan di Lingkungan Air Tawar.
Masalah yang dihadapi hewan air tawar, merupakan kebalikan dari hewan air laut.Yaitu tekanan Osmotik cairan tubuh hewan air tawar lebih tinggi dari lingkungannya (hiperosmotik/hipertonis). Jika ini tidak dikendalikan atau offset, itu akan menyebabkan hilangnya garam tubuh dan cairan tubuh mengencernya, sehingga cairan tubuh tidak dapat mempertahankan fungsi fisiologis normal.
Ginjal akan memompa kelebihan air keluar sebagai urin. Apakah ginjal glomerulus dalamjumlah banyak dengan diameter besar. Hal ini dimaksudkan untuk lebih mampu menahan tubuh garam sehingga tidak untuk memompa air keluar dan di seni yang sama sebanyak mungkin.
Ketika cairan memasuki tubuh tubuli ginjal malpighi, glukosa akan diserap kembali di proximallis tubuli dan garam diserap dalam tubuli distal. Ginjal dinding tubuli impermiable (kedapair, kedap air). Ikan keluar dari air yang sangat encer dan seniyang mengandun g sejumlah kecil senyawa nitrogen..

5.Osmoregulasi pada Hewan di Lingkungan Darat.
Hewan di Lingkungan Darat memiliki keuntungan hewan yang berhasil hidup di darat dan mudah memperoleh oksigen.Sedangkan kerugiannya yaitu masalah keseimbangan air dan ion mudah terancam dehidrasi.Kehilangan air yitu berupa penguapan yang dipengaruhi oleh Kandungan uap air di atmosfer, Gerakan udara, Tekanan barometrik, Luas permukaan penguapan, dan suhu. Pada Invertebrata darat, umumnya merupakan golongan  Artropoda, Insekta, dan laba-laba, yang paling banyak ialah Insekta. Untuk membatasi pelepasan air dilakukan respirasi discontinue dan karbon dioksida dilepaskan secara periodic (setiap kali inspirasi tidak selalu diikuti dengan ekspirasi). kondisi ketika spirakel bergetar, tekanan trakea lebih rendah daripada atmosfir, udara masuk ke trakea dan udara dicegah keluar dari trakea , sehingga INSPIRASI tidak selalu diikuti dengan EKSPIRASI.
Cara lain penghematan pengeluaran air pada Insekta yaitu melalui pengeluaran faeses dan urin berupa/dalm bentuk asamurat. Asam urat tidak dikeluarkan dari tubuh, tapi ditimbun di permukaan tubuh membentuk struktur yang mirip kutikula.Cara insekta memperoleh air yaitu dengan menyerap uap air dari lingkungan dan dari makanan/minuman.
Vertebrata yang berhasil berkembang di lingkungan darat, memperoleh air dari  air minum dan makanan, dan untuk menghemat air vertebrata melakukan berbagai cara yang cukup bervariasi. Cara mengatasi tidak banyak kehilangan air yaitu dengan memiliki kulit yang  kering dan bersisik, menghasilkan feses kering, menghasilkan  asam urat, mereabsorbsi urin encer yang di kandung kemih.



















BAB III
PENUTUP
Kesimpulan :


1.              Sistem ekresi adalah proses pengeluaran zat-zat sisa hasil metabolisme yang sudah tidak digunakan lagi oleh tubuh. seperti CO2, H2O, NH3, zat warna empedu dan asam urat.

2.              Zat hasil metabolisme yang tidak diperlukan oleh tubuh akan dikeluarkan melalui alat ekskresi.


3.              Alat ekskresi yang dimiliki oleh makhluk hidup berbeda-beda.  Semakin tinggi tingkatan mahluk hidup, semakin kompleks alat ekskresinya.

4.              Secara umum proses osmoregulasi adalah upaya atau kemampuan hewan air untuk mengontrol keseimbangan air dan ion antara di dalam tubuh dan lingkungannya melalui mekanisme pengaturan tekanan osmose.


5.              Proses osmoregulasi diperlukan karena adanya perbedaan konsentrasi cairan tubuh dengan lingkungan disekitarnya. Jika sebuah sel menerima terlalu banyak air maka ia akan meletus, begitu pula sebaliknya, jika terlalu sedikit air, maka sel akan mengerut dan mati.

6.              Osmoregulasi juga berfungsi ganda sebagai sarana untuk membuang zat-zat yang tidak diperlukan oleh sel atau organisme hidup.




DAFTAR PUSTAKA


http://asepramdanh.blogspot.com/2011/01/osmoregulasi.html

0 komentar:

Poskan Komentar